RSS

KETERBACAAN WACANA DAN TEKNIK PENGUKURANNYA

31 Des

oleh: Isna Sulastri                                                                                                                                    FKIP Uninus

1.  PENGANTAR

Badan Standar Nasional Pendidikan ( BSNP ) menetapkan “keterbacaan wacana” sebagai salah satu kriteria yang harus dipenuhi oleh setiap buku pelajaran. Di lain pihak, rupanya masih banyak buku pelajaran yang belum  memiliki tingkat keterbacaan tinggi. Jika buku-buku seperti ini tetap akan dipakai sebagai bahan ajar di kelas, guru perlu menyelaraskan wacananya dengan daya baca siswa terlebih dahulu. Bertemali dengan hal  ini, Harjasujana (1987:25) mengingatkan kita (baca: Guru) melalui pernyataan berikut,  “ Salah satu dari tugas-tugas yang merupakan tantangan kuat yang terpenting bagi guru SLTP dan SLTA ialah menyelaraskan siswa dengan buku yang bisa digunakan secara efektif”.

Untuk melakukan itu tentu saja guru perlu memiliki kompetensi dan performansi yang memadai di bidang tersebut. Dalam kenyataan terlihat kesan bahwa konsep keterbacaan belum sepenuhnya dipahami oleh sebagian orang, termasuk oleh kalangan akademikus sekali pun. Ini terlihat pada pemakaian istilah tersebut dalam kalimat. Mereka sering mempertukarkan penggunaan istilah “keterbacaan” dengan “keterpahaman”, seakan-akan kedua istilah itu memiliki makna yang sama.

Realita itu memicu penulis untuk melakukan kajian teoretis tentang ketebacaan dan seluk beluknya, dengan harapan kiranya tidak terjadi lagi perkeliruan penggunaan di masa mendatang. Keinginan hati ini terasa semakin menguat ketika mengetahui bahwa wacana berbahasa Indonesia yang membicarakan perihal keterbacaan ini ternyata masih sangat langka. Di atas kelangkaan sumber bahan ini, penulis merakitnya menjadi sebuah wacana sederhana seperti yang kini berada di tangan pembaca. Tujuan utamanya untuk berbagi ilmu, betapa pun belum sempurnanya ilmu yang disajikan di dalam wacana ini. Bukankah Tuhan menghimbau kita untuk selalu berbagi ilmu walau hanya satu ayat? Selamat membaca semoga bermanfaat.

2.  KETERBACAAN DAN KETERPAHAMAN: Sama atau berbedakah?

Echols dan Shadily (1982: 468) menjelaskan bahwa “keterbacaan” atau readable /ks/ berarti  “dapat dibaca”. Setelah membaca Kamus Besar Bahasa Indonesia (Depdikbud, 1988:62) penulis mengetahui bahwa keterbacaan itu merupakan  “ … perihal dapat dibacanya teks secara cepat, mudah dimengerti, dipahami, dan mudah pula diingat”. Selanjutnya Cowie (1989:1043) selaku Chief Editor Oxford Advanced Learner’s Dictionary memadankan keterbacaan” ini dengan istilah read-able /adj/ dan atau read-ab-il-ity /n/ yang berarti “dapat dibaca dengan mudah dan nyaman”. Dalam pandangan Podo dan Sullivan (1989:79)  istilah readable bermakna “terbaca”.  Kridalaksana (1994) pun memaknai keterbacaan sebagai taraf dapat tidaknya suatu karya tulis dibaca oleh orang yang mempunyai  kemampuan membaca yang  berbeda-beda.

Sejalan dengan pandangan sebelumnya, Harjasujana dan Mulyati (1996/1997) selaku pakar membaca menjelaskan bahwa keterbacaan ini berkaitan dengan  perihal terbaca-tidaknya wacana oleh pembacanya. Pandangan senada dapat pula dilihat dalam konsep Depdiknas  (2005) yang memaknai  keterbacaan sebagai perihal kemudahan baca bagi siswa. Selanjutnya Richards et al dalam Nababan (2007) mengungkapkan bahwa keterbacaan  pada dasarnya merujuk pada seberapa mudah teks tulis dapat dibaca dan dipahami oleh pembaca.

Dengan mencermati pandangan para pakar sebelumnya, dapat kiranya ditegaskan bahwa sesungguhnya keterbacaan itu mempersoalkan tingkat kesulitan dan atau tingkat kemudahan-baca suatu bahan bacaan tertentu bagi peringkat  pembaca tertentu. Dengan kata lain dapat dikatakan bahwa kajian keterbacaan sasaran utamanya adalah wacana, bukan pembaca wacananya (Sulastri, 2010). Oleh karena itu jika ditemukan adanya kalimat yang berbunyi, “Keterbacaan pembaca terhadap wacana ternyata masih rendah”, menurut penulis ini tergolong contoh pemakaian istilah keterbacaan yang keliru. Contoh-contoh sejenis ini ternyata banyak ditemukan, terutama dalam skripsi mahasiswa.

Kalau kita cermati lebih jauh, keterbacaan dan keterpahaman itu merupakan dua istilah yang sangat bertemali. Begitu bertemalinya, terkadang sebagian orang membuat definisi dan penjelasan yang membingungkan sehingga kita sulit menemukan pemisah antara yang satu dengan yang lainnya. Agar tidak terjadi salah kaprah –seperti contoh di atas– akibat kebingungan, kita harus mampu memilahnya agar terlihat jelas perbedaan antara keterbacaan dengan keterpahaman itu.

Untuk itu harus ada upaya. Setelah berburu sumber bahan, alhamdulillah rupanya Echol dan Shadily (1982: 134 ) membekali kita. Beliau memadankan istilah “keterpahaman” dengan comprehensible yang berarti “dapat dipahami”.  Berkaitan dengan ini, Flood (1984) dalam  Nababan (2007) menjelaskan pula bahwa keterpahaman pembaca sangat dipengaruhi oleh faktor keterbacaan wacana yang merupakan keseluruhan unsur dalam sebuah wacana tulis. Selanjutnya Sakri (1994) dalam Damaianti (1995) menambahkan bahwa “Salah satu faktor yang menentukan keterpahaman adalah  ketedasan”.

Dari uraian sebelumnya  kita mulai melihat perbedaan dan hubungan kait antara kedua istila tersebut. Jika kita sepakat dengan pandangan sebelumnya,  tentu kini dapat diyakini  bahwa keterbacaan (readable) sesungguhnya berbeda dengan keterpahaman (comprehensible). Oleh karena itu, para peneliti keterbacaan seharusnyalah menjadikan wacana sebagai sasaran utama penelitiannya. Bagaimana dengan penelitian tentang keterpahaman? Kajian keterpahaman sasarannya tentulah pembaca wacana itu. Dengan informasi singkat ini, diharapkan tidak akan terjadi lagi perkeliruan dan salah kaprah  dalam pemakain kedua istilah itu. Semoga… !

Agar pembaca –terutama yang berminat meneliti keterbacaan– memperoleh wawasan keilmuan yang lebih luas dan lebih menukik perihal keterbacaan dan keterpahaman itu, sebaiknya meluangkan waktu untuk membaca ulasan dan atau hasil penelitian yang dilakukan antara lain oleh Sulastri (2010), Suherli (2008), Utorodewo (2007), Salem (1999), Harjasujana dan Mulyati (199/1997), Kurniawan (1996), Djajasudarma dan Nadeak (1996), Damaianti (1995), Baradja (1991), Tampobolon (1990), dan Hafni (1981).  Tentu saja akan lebih baik lagi jika kita memperkaya wawasan dengan membaca sajian terkait dari buku-buku sumber berbahasa asing yang lebih banyak tersedia.

3. KETERBACAAN: Seberapa pentingkah?

Pada bagian awal tulisan ini sudah dijelaskan bahwa BSNP telah menetapkan “keterbacaan” sebagai salah satu dari lima aspek yang dijadikan standar penilaian buku pelajaran yang baik. Ini menandakan bahwa faktor keterbacaan wacana harus menjadi perhatian utama dalam penulisan wacana, terutama untuk bahan ajar dan buku pelajaran. Kita menyadari bahwa buku pelajaran adalah media pembelajaran yang dominan peranannya di kelas. Oleh karena itu, buku pelajaran harus dirancang dengan baik dan benar dengan memperhatikan kelima standar yang ditetapkan itu. Sesuai Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22/2007 maka buku pelajaran yang dipakai di setiap sekolah seharusnya memenuhi standar kelayakan tersebut. Khusus mengenai keterbacaan, tentulah diharapkan kiranya wacana-wacana yang tersaji dalam buku pelajaran selalu memiliki tingkat keterbacaan yang tinggi bagi siswa yang akan membacanya.

Berkaitan dengan itu, Klare (1984) menyatakan bahwa bacaan yang memiliki tingkat keterbacaan yang tinggi akan mempengaruhi pembacanya. Bacaan seperti ini dapat meningkatkan minat belajar, menambah kecepatan dan efisiensi membaca. Tidak hanya itu, bacaan yang memiliki tingkat keterbacaan tinggi biasanya dapat memelihara kebiasaan membaca para pembacanya karena mereka merasa dapat memahami wacana seperti itu dengan mudah.

Perlu disadari bahwa kemudahan pemahaman merupakan ciri yang harus dipertahankan dalam sebuah karya ilmiah. Semakin ilmiah sebuah karya tulis seharusnya pemahaman pun semakin mudah pula. Hal ini dapat dimengerti karena keilmiahan sebuah karya tulis berhubungan erat dengan faktor-faktor kesistematisan, kelogisan, kebahasaan, dan keteraturan dalam berpikir. Semua faktor ini kalau terpenuhi dengan baik sebetulnya akan mengarah kepada kemudahan pemahaman.

4. KETERBACAAN: Apa sajakah faktor yang mempengaruhinya?

Gray dan Leary yang dikedepankan oleh  Harjasujana dan Mulyati, (1996/1997) mengidentifikasi adanya 289 faktor yang mempengaruhi keterbacaan sebuah wacana. Dari sekian banyak faktor itu menurut mereka dua puluh faktor di antaranya  dinyatakan  signifikan. Untuk mengenal sebagian dari faktor-faktor dimaksud, mari kita simak pandangan para pakar tentang ini.

Dupuis dan Askov (1982) mengedepankan empat faktor penentu tingkat keterbacaan sebuah wacana. Keempat faktor tersebut adalah (1) faktor kebahasaan  dalam  teks,  (2) latar  belakang  pengetahuan  pembaca, (3) minat pembaca,  dan (4) motivasi pembaca.  Dalam hubungannya dengan faktor kebahasaan  seperti  yang diungkap Askov tersebut,  Nuttal (1989) merincinya menjadi dua faktor utama, yakni (1) kekomplekan ide dan bahasa yang terdapat dalam wacana serta (2) jenis kata yang  digunakan dalam wacana tersebut.

Masih tentang faktor-faktor yang mempengaruhi  tingkat keterbacaan wacana, Baradja (1991:128) menjelaskan bahwa, “faktor-faktor yang bertanggung jawab akan adanya kesulitan dalam hal membaca suatu teks banyak sekali”.  Faktor-faktor itu beliau kelompokkan menjadi dua, yaitu kesulitan secara makro dan mikro. Ke dalam faktor makro ini, Baradja menyebutnya antara lain perbedaan latar belakang penulis dengan pembaca, termasuk di dalamnya perbedaan pengetahuan, bahasa dan kode bahasa yang digunakan, kebudayaan dan  perbedaan asumsi. Dari segi mikro, ditulisnya antara lain  kesulitan dalam memahami ungkapan,  afiksasi,  kata  sambung,  serta pola kalimat. Kesulitan-kesulitan dari segi mikro ini, menurut beliau terutama dirasakan oleh orang asing yang membaca wacana berbahasa Indonesia atau sebaliknya oleh orang Indonesia yang membaca wacana berbahasa asing.

Demi menghemat ruang, dalam tulisan ini penulis akan merinci dua faktor saja  yang menurut para  pakar termasuk faktor yang paling sering  dijadikan sebagai bahan pertimbangan dalam pengukuran keterbacaan wacana berbahasa Indonesia.

1) Panjang kalimat dan kerumita kata

Menurut Hafni (1981:22) semua formula keterbacaan mempertimbangkan faktor panjang kalimat ini. Kalimat yang lebih panjang cendrung lebih ruwet dibandingkan dengan kalimat pendek. Lebih jauh dikatakannya bahwa panjang kalimat merupakan indeks yang mencerminkan adanya pengaruh jangka ingat (memory span) terhadap keterbacaan. Beberapa peneliti berdasarkan penelitian yang dilakukannya membuktikan bahwa faktor panjang kalimat ini termasuk salah satu faktor yang menyebabkan sebuah  wacana sulit dipahami (Lihat antara lain Damaianti, 1995 dan Kurniawan, 1996). Ini berarti bawa faktor panjang kalimat diyakini sangat berpengaruh terhadap tingkat keterbacaan  sebuah wacana.

Kecuali itu Hafni juga menegaskan bahwa “semua formula baca bertolak dari ukuran kata”. Berkaitan dengan ini, Harjasujana dan Mulyati  (1996/1997: 107)  menegaskan bahwa  “Penelitian yang terakhir membuktikan bahwa ada dua faktor yang berpengaruh terhadap keterbacaan, yakni (1) panjang pendek kalimat, dan (2) tingkat kesulitan kata”.  Lebih jauh mereka mengatakan bahwa formula keterbacaan yang sering digunakan dewasa ini untuk mengukur keterbacaan wacana, berkecendrungan kepada kedua tolok ukur tadi.

Berdasarkan  kajian terhadap literatur lain  yang sempat penulis lakukan, ternyata kedua faktor tersebut  dijadikan sebagai dasar bagi pengukuran keterbacaan dalam  berbagai formula, seperti pada formula Spache, Dale & Chall, SMOG,  Fry, Rygor,  dan  Cartanya Rudolf Flesh (Hafni, 1981).

2) Perbedaan latar belakang penulis dengan pembaca

Seperti dikatakan Gray dan Lary pada bagian awal pembicaraan tentang faktor yang mempengaruhi keterbacaan ini,  Baradja (1991) juga mengatakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi keterbacaan wacana banyak sekali. Dia melihatnya secara makro dan mikro. Kesulitan-kesulitan dilihat dari segi makro menurutnya antara lain adalah faktor perbedaan latar belakang antara penulis dan pembaca. Perbedaan latar belakang ini menurutnya meliputi perbedaan budaya, asumsi,  dan penguasaan ilmu-ilmu  tertentu.

Dalam hubungan itu, sebagai contoh Baradja mengangkat cerita Gone With the Wind karya Margaret Mitchell. Menurut beliau cerita ini akan lebih mudah dipahami oleh orang Amerika dibanding oleh masyarakat Indonesia. Dengan lebih tegas diungkapkannya bahwa isi pesan yang dituangkan dalam cerita itu akan lebih mudah lagi dipahami orang Amerika yang hidup dan dibesarkan di daerah Atlanta, Amerika. Mengapa begitu? Hal ini tentu disebabkan adanya persamaan latar belakang dan persamaan kebudayaan antara penulis dan pembaca cerita tersebut karena cerita tersebut menurut beliau mengangkat fenomena yang terjadi di daerah Atlanta. Dengan begitu dapat dikatakan bahwa cerita Gone With the Wind lebih kontekstual bagi masyarakat Atlanta.

Hal seperti digambarkan Baradja tadi (mungkin) juga akan terjadi manakala pembaca dengan latar budaya yang berbeda harus pula  memaknai pepatah Minangkabau yang berbunyi sebagai berikut.

1) Bulek aie dek pambuluah, bulek kato dek mufakaik

2) Bagaikan tungku nan tigo sajarangan

3) Anak dipangku kamanakan dibimbiang

Teman-teman dari tataran Sunda atau  dari etnis lainnya (mungkin) kurang dapat memahami secara lebih mendalam maksud yang tersimpan dalam pepatah itu  semudah yang dirasakan oleh masyarakat Minangkabau. Bahkan hal yang  sama (mungkin) juga akan dirasakan oleh masyarakat  Minangkabau yang lahir dan dibesarkan di luar ranah Minangkabau, sebut saja Minangkabau KTP. Ini antara lain disebabkan  karena pepatah Minang teramat kental dengan “nuansa budaya” yang mewarnai kehidupan masyarakat Minangkabau dulu.

Gambaran seperti diuraikan sebelumnya, dipertegas Baradja (1991:129) melalui  pernyataan berikut,  “Bacaan yang penuh dengan bias kebudayaan  dapat menimbulkan  kesulitan dalam memahaminya”.  Pandangan ini tentu  dapat kita manfaatkan sebagai sumber inspirasi untuk menelitinya. Harus disadari bahwa hasil penelitian seperti ini akan sangat bermakna bagi dunia pendidikan, terutama jika dimaksudkan untuk kepentingan penyediaan bahan ajar Muatan Lokal (Mulok). Anda tertantang? Jika ya, silakan hadirkan hasil penelitian ilmiah tentang ini!

5. KETERBACAAN: Bagaimanakah mengukurnya?

Menurut Hafni (1981) ada tiga jenis metode yang biasa digunakan  untuk mengukur keterbacaan wacana. Ketiga metode tersebut adalah (1) formula (2) grafik dan carta, serta (3) prosedur klos (cloze procedure). Lebih jauh dijelaskannya bahwa ada empat formula yang biasa dipakai oleh para peneliti keterbacaan. Pemilihan ini menurutnya didasarkan pada pertimbangan kepraktisan dan kesederhanaan penggunaannya. Keempat formula tersebut adalah Reading Ease, Human Interest, Dale and  Chall, serta Fog Index.

Bagaimana dengan grafik dan carta? Tentang ini menurut Hafni (1981) ada tiga macam grafik  yang biasa dipakai, yaitu grafik Fry, grafik Mc.Laughlin, dan grafik Mugford. Mengenai Carta, disebutnya antara lain Carta Rudolf Flesch. Selanjutnya tentang Prosedur Klos ( selanjutnya penulis namai dengan Tes Lesap ) beliau mendasarkan pada teori yang dikedepankan Taylor (1953).

Dalam uraian selanjutnya idealnya penulis menyajikan  secara  agak rinci tentang  dua jenis pengukuran, yaitu Formula Fry dan Tes Lesap. Dasar pertimbangannya antara lain karena  kedua teknik ini cocok dipakai untuk pengukuran keterbacaan wacana  berbahasa Indonesia. Akan tetapi karena perihal Tes Lesap sudah pernah dimuat dalam blog ini ( lihat  http:// uniisna-wordpress. com/2010/07/20/teknik-rumpang-sebagai-sebuah-instrumen/ ), maka sajian berikut hanya mengulas tentang “Formula Fry”. Ini dilakukan untuk meminimalkan pengulangan.

6. FORMULA FRY: Apakah itu?

Banyak pakar mengakui bahwa Formula Fry merupakan  satu metode pengukuran yang cocok digunakan untuk menentukan tingkat keterbacaan wacana tanpa melibatkan pembacanya. Kecuali itu, Fry juga dapat menentukan  kelayakan sebuah wacana bagi tingkat kelas  tertentu  dilihat dari sudut  keterbacaannya. Dengan  begitu memilih  Fry sebagai metode pengukuran keterbacaan wacana guna melihat keselarasannya dengan pembaca, menurut penulis dapat dipandang sebagai pilihan tepat.

Formula Fry ini dirancang oleh Edward Fry.  Menurut  Harjasujana dan Mulyati (1996/1997) formula ini pertama kali dipublikasikan dalam Journal  of  Reading ( 1977).  Dari kedua pakar ini penulis mengetahui bahwa Formula Fry ini merupakan hasil upaya untuk menyederhanakan dan mengefisienkan teknik penentuan tingkat keterbacaan wacana.

6.1 FORMULA FRY: samakah dengan grafik Fry?

Fry bekerja dengan memanfaatkan grafik yang dirancangnya, yaitu Grafik Fry. Grafik ini sarat dengan garis dan angka seperti terlihat dalam gambar berikut. Oleh karena itu untuk memanfaatkan Formula Fry, tidak cukup hanya dengan mempelajari deskripsi tentang cara kerjanya atau hanya dengan menampilkan grafiknya. karena hal ini akan membuat kita bingung. Karenanya deskripsi haruslah disertai grafiknya. Dengan begitu, mudah-mudahan ketika membaca penjelasan kita dapat melihat realitanya dalam grafik.

Seperti diketahui, Fry mendasarkan kajiannya pada dua faktor utama, yaitu     (1) panjang-pendeknya kalimat dan (2) tingkat kerumitan kata atau panjang pendeknya kata. Sebelum membahas segala sesuatu tentang penggunan Formula Fry ini, sebaiknya kita mencermati grafik itu terlebih dahulu dengan secermat-cematnya. Ini penting agar kita dapat memahami penjelasan selanjutnya sambil melihat realitanya di dalam grafik. Inilah grafik dimaksud.

Grafik Fry

Apakah maksud angka-angka yang tertera dalam grafik itu? Sependek yang penulis ketahui, angka di samping kiri grafik, seperti 25,0;  20,0; 16,7 dan seterusnya hingga angka 3,6 menunjukkan data rata-rata jumlah kalimat perseratus perkataan. Selanjutnya angka yang tertera di bagian  atas grafik seperti angka 108, 112, 116 dan seterusnya sampai dengan angka 172, menunjukkan data jumlah  suku  kata perseratus perkataan. Angka-angka ini  mencerminkan  panjang pendeknya kata yang dapat diketahui dari jumlah perkataan  yang terdapat dalam wacana sampel.

Bagaimana dengan angka-angka yang berderet dalam “badan grafik” yang tersaji di  antara garis-garis penyekat grafik itu?  Angka itu menunjukkan  perkiraan  tingkat keterbacaan wacana yang diukur. Angka satu menunjukkan bahwa wacana yang diteliti cocok untuk pembaca level satu (kelas satu), angka dua menunjukkan bahwa  wacana itu cocok untuk pembaca level dua,  dan begitulah seterusnya, angka 12 menunjukkan bahwa wacana tersebut cocok untuk pembaca level 12 atau kelas 12.

Daerah yang  diarsir di  sudut kanan atas dan sudut kiri  bawah grafik Fry yang terlihat gelap itu, merupakan wilayah invalid. Artinya,  jika titik  pengukuran jatuh di daerah itu, berarti wacana yang diteliti dinyatakan invalid  (baca: tidak cocok dengan  pembaca tingkat mana pun,  karena wacana tersebut  tergolong wacana yang gagal atau tidak baik digunakan sebagai bahan ajar). Wacana seperti itu harus diganti dengan wacana lain yang lebih baik atau diselaraskan terlebih dahulu oleh guru yang akan memakai wacana itu.

Selain berupaya menyelaraskan wacana dengan daya baca siswa, guru juga perlu berupaya dengan segala cara untuk meningkatkan daya baca siswa, agar mereka menjadi “pembaca matang” Berkaitan dengan ini, profesor kita yang dikenal sebagai pakar membaca yakni Harjasujana (1987:25) mengingatkan kita (baca: Guru) melalui pernyataan berikut,  “ Salah satu dari tugas-tugas yang merupakan tantangan kuat yang terpenting bagi guru SLTP dan SLTA ialah menyelaraskan siswa dengan buku yang bisa digunakan secara efektif”

6.2 FORMULA FRY: Mengedepankan faktor apa sajakah?

Sajian sebelumnya sudah mengungkapkan dengan jelas bahwa Formula Fry mendasarkan kajiannya  pada dua faktor utama, yaitu (1)  panjang-pendek kalimat dan (2)  tingkat kesulitan kata. Dalam hubungan ini, Harjasujana dan Mulyati (1996/1997:111)  menegaskan bahwa,  “… untuk menolokukuri tingkat  kesulitan sebuah kalimat dengan kriteria panjang pendeknya kalimat, tampaknya tidak mengundang masalah”. Kenyataan membuktikan bahwa   kalimat kompleks  memang jauh lebih sulit jika dibandingkan dengan kalimat tunggal. Bagaimanapun kalimat kompleks sarat dengan ide,  sarat gagasan,  sarat dengan konsep,  sedangkan kalimat tunggal hanya mengandung sebuah ide,  sebuah gagasan dan sebuah konsep tertentu. Oleh karena itu kalimat kompleks  tentu lebih  sukar memahaminya  ketimbang  kalimat-kalimat tunggal.

Kecuali itu Harjasujana dan Mulyati (1996/1997) juga membekali penulis dengan  beberapa catatan penting tentang pemanfaatan grafik Fry. Pertama, jika yang  akan diteliti  adalah  keterbacaan wacana dalam sebuah  buku,  maka pengukuran  sebaiknya  dilakukan  sekurang-kurangnya tiga kali,  dengan  memilih sampel yang  berbeda. Untuk ini  peneliti dapat mengambil  sampel wacana dari  bagian awal, tengah, dan  bagian akhir buku. Akan tetapi jika yang  akan diteliti berupa artikel, jurnal, atau surat kabar,  pengukuran dapat dilakukan satu kali saja, kecuali jika penulisnya berbeda-beda.

Kedua, formula Fry  pada awalnya dirancang untuk  pengukuran wacana berbahasa Inggris.  Mengingat sistem  persukuan kata-kata berbahasa Inggris sangat berbeda dengan sistem pola suku kata bahasa Indonesia,  maka formula Fry ini tidak dapat digunakan langsung untuk meneliti keterbacaan wacana berbahasa Indonesia. Namun demikian, bukan berarti tidak dapat dipakai sama sekali.  Peneliti wacana berbahasa Indonesia dapat menggunakan formula ini, asal saja dimodifikasi terlebih dahulu

Sehubungan dengan pandangan terakhir itu, Harjasujana dan Mulyati (1996/1997: 123) menawarkan satu model modifikasi yang mereka rancang berdasarkan pada satu penelitian terhadap  buku Lancar Berbahasa Indonesia 2  untuk  Sekolah  Dasar kelas 4 karangan Dendy Sugono.  Cara yang mereka tawarkan  adalah dengan menambah satu langkah lagi –di luar langkah yang ditetapkan Fry–, yakni dengan cara memperkalikan hasil perhitungan suku kata  (sesuai dengan prosedur kerja  Fry)  dengan angka 0,6. Angka 0,6 ini menurut mereka merupakan perbandingan antara jumlah suku kata bahasa Inggris dengan jumlah suku kata bahasa Indonesia, yakni 6:10. Artinya, enam suku kata bahasa Inggris, kira-kira sama dengan sepuluh suku kata bahasa Indonesia.

6.3  FORMULA FRY: Bagaimana prosedur kerjanya?

Edward Fry ( dalam Harjasujana dan Mulyati  (1996/1997 ) memperkenalkan lima prosedur kerja yang perlu ditempuh dalam penggunaan formula ini. Kelima langkah ini adalah sebagai berikut.

Pertama, memilih penggalan wacana representatif  yang panjangnya lebih kurang 100 perkataan. Langkah kedua, menghitung  jumlah  kalimat  dari  seratus perkataan yang terdapat dalam wacana sampel, hingga  persepuluhan  terdekat. Artinya,  jika kata yang termasuk hitungan 100 buah  perkataan  tidak jatuh di ujung kalimat, maka penghitungan kalimat menjadi  tidak utuh,  karena ada sisa. Kata yang  bersisa tetap dihitung dalam bentuk desimal.

Sekedar contoh model penghitungannya dapat dlihat melalui contoh di bawah ini.  Wacana contoh ini dikutip dari As-Sirjani (2007:149).

1Suatu 2hal 3yang 4perlu 5diwaspadai 6oleh 7para 8pembaca 9dan 10para 11penuntut 12ilmu, 13yakni 14jangan 15sampai 16ia 17tidak 18mengamalkan19ilmu 20yang 21ia 22baca. 23Pembaca 24yang 25sukses 26ialah 27pembaca 28yang 29mengamalkan 30ilmu 31dan 32hasil 33bacaannya, 34supaya  35Allah 36mewariskan 37ilmu 38yang 39belum 40ia 41ketahui 42kepadanya 43dan 44membukakan 45mata 46hati 47dan 48akalnya.

49Ketahuilah  50bahwa  51apa  52saja 53yang 54Anda 55baca 56dan 57Anda 58ketahui, 59kelak 60akan 61menjadi  62hujjah63Apakah  64ia 65akan  66menjadi 67pembela  68bagi 69Anda 70atau 71justru  72sebagai 73malapetaka? 74Maka, 75janganlah 76Anda  77memperbanyak 78malapetaka 79yang 80akan 81Allah 82timpakan 83kepada 84Anda.

85Selain  86itu,  87tidak  88mengamalkan  89ilmu  90merupakan 91salah 92satu 93faktor 94utama 95yang  96menyebabkan  97keberkahan 98ilmu 99dicabut 100Allah.

Perlu kiranya dijelaskan, bahwa model penghitungan manual seperti itu, sebenarnya sekarang dapat dilakukan dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi komputer.

Kalau kita coba mengimplementasikan pekerjaan langkah dua tadi, dapat dikatakan bahwa wacana sampel itu terdiri atas enam kalimat utuh. Keenam kalimat utuh itu adalah sebagai berikut.

(1)   Suatu hal … baca.

(2)   Pembaca yang sukses … akalnya.

(3)   Ketahuilah bahwa apa … hujjah.

(4)   Apakah ia akan … malapetaka?

(5)   Maka, janganlah Anda …Anda

(6)   Selain itu, … Allah.

Langkah ketiga, yaitu menghitung jumlah suku kata pada wacana sampel tadi. Untuk memudahkan penghitungan jumlah suku kata yang terdapat dalam wacana yang diteliti, kita dapat memberi angka sesuai jumlah suku kata yang terdapat pada setiap perkataan. Ini sebuah pekerjaan yang sebenarnya sangat mudah tetapi sekali gus juga sangat membutuhkan ketelitian dan kecermatan. Kekeliruan pada tahap pemberian angka ini akan berakibat fatal, karena berkaitan erat dengan hasil yang akan dicapai kelak, yaitu penentuan tingkat keterbacaan sebuah wacana.

Mari kita lihat implementasinya dalam contoh berikut.

Contoh

Suatu3 hal1 yang1 perlu2 diwaspadai4 oleh2 para2 pembaca3 dan1 para2

penuntut3 ilmu2, yakni2 jangan2 sampai2 ia1 tidak2 mengamalkan4 ilmu2 yang1

ia1 baca2. Pembaca3 yang1 sukses2 ialah2 pembaca3 yang1 mengamalkan4 ilmu2 dan1 hasil2 bacaannya4, supaya3 Allah2 mewariskan4 ilmu2 yang1 belum2

ia1 ketahui4 kepadanya4 dan1 membukakan4 mata2 hati2 dan1 akalnya3.

Dengan bekal angka-angka pembantu untuk memudahkan perhitungan itu, dapat kita ketahui bahwa jumlah suku kata yang terdapat dalam kalimat contoh di atas adalah 45 suku kata. Pekerjaan seperti itu perlu dilakukan terhadap kalimat nomor dua dan seterusnya, sehingga diketahui jumlah semua suku kata yang terdapat dalam wacana sampel.

Pada langkah keempat, peneliti dapat mengestimasi tingkat  keterbacaan wacana sampel dengan memanfaatkan formula Fry. Caranya dengan melihat titik temu hasil langkah kedua dengan hasil langkah ketiga. Pertemuan baris horizontal (jumlah suku kata perseratus perkataan) dengan baris vertikal (jumlah kalimat perseratus perkataan)  dalam formula Fry itu akan  menunjuk angka tertentu yang sekaligus merupakan angka estimasi tingkat keterbacaan wacana tersebut bagi pembacanya.

Sesuai namanya –mengestimasi–, maka tingkat keterbacaan wacana itu masih berupa perkiraan. Oleh karena itu, penyimpangan masih sangat mungkin terjadi. Karenanya, Harjasujana dan Mulyati (1996/1997:120) menganjurkan agar dalam penetapan  peringkat keterbacaan wacana sampel, peneliti perlu melakukan pekerjaan langkah kelima, yaitu menambah satu tingkat atau mengurangi satu tingkat. Sebagai contoh, jika titik pertemuan dari persilangan baris horizontal (untuk data jumlah suku kata) dan vertikal (untuk data jumlah kalimat) jatuh di wilayah lima, maka peringkat keterbacaan wacana yang diukur tersebut harus diperkirakan sebagai wacana dengan tingkat keterbacaan yang cocok untuk peringkat empat yakni (5-1), lima, dan enam (5+1) .

Seperti dijelaskan sebelumnya Formula Fry itu sebenarnya dirancang untuk mengukur keterbacaan wacana berbahasa Inggris. Lalu bagaimana jika kita meneliti wacana yang berbahasa Indonesia? Banyak pakar mengatakan bahwa sesungguhnya Formula Fry ini masih dapat dipakai tetapi para peneliti perlu menggunakan Formula Fry yang sudah dimodifikasnyai. Mengapa demikian? Karena wacana berbahasa Inggris berbeda dengan wacana berbahasa Indonesia . Perbedaan dimaksud meliputi banyak hal, antara lain bidang morfologis, sintaksis, sampai pada suku kata.

Jika peneliti belum menemukan Formula Fry yang sudah dimodifikasi dan belum sempat memodifikasi sendiri, peneliti masih dapat memanfaatkan langkah kerja Fry yang asli, dengan catatan proses kerjanya perlu ditambah satu langkah lagi seperti yang sudah diulas sebelumnya. Perlu diketahui bahwa Formula Fry hanya dapat dipergunakan untuk mengukur tingkat keterbacaan wacana tanpa melibatkan pembacanya. Jika para peneliti ingin mengukur keterbacaan dengan melibatkan pembacanya, maka Tes Lesaplah yang lebih cocok. Kecuali itu, menurut banyak pakar Tes Lesap  juga  merupakan teknik yang paling akurat untuk mengukur tingkat keterbacaan  sebuah wacana. Ini diungkapkan antara lain oleh Paulston (1978) dalam Hafni (1981:27) yang mengatakan bahwa Tes Lesap “… merupakan metode yang dipandang paling berhasil di antara sekian jenis metode yang ada sekarang”. Dengan  begitu, memilih  Fry dan Tes Lesap sebagai teknik untuk mengukur keterbacaan wacana merupakan pilihan yang tepat.

Banyak pemerhati keterbacaan meyakinkan kita bahwa di antara sekian banyak teknik yang  dipakai selama ini, Tes Lesap dipandang sebagai teknik yang  paling berhasil digunakan untuk mengukur keterbacaan wacana. Sekedar pembanding tentang ini, pembaca  dipersilakan melihat pandangan Harjasujana (1987), Tallei (1988), Sakri (1994), Mulyati (1995), Damaianti (1995), Djajasudarma dan Nadeak  (1996), Salem (1999) dan Sulastri (2008). Sajian selanjutnya mengungkapkan sebagian di antaranya.

Damaianti (1995) menegaskan bahwa Tes Lesap merupakan   teknik  yang terbukti paling handal untuk mengukur keterbacaan.   Tidak hanya itu,  Djajasudarma dan Nadeak  (1996)  mengungkapkan  pula bahwa  dalam  pengukuran  keterbacaan  wacana,  Tes Lesap  dipandang sebagai teknik yang  lebih objektif  dibandingkan dengan hasil yang didapat  dengan mempergunakan formula lain. Lebih jauh dikatakannya bahwa Tes Lesap ini dapat mengukur keterbacaan suatu wacana dengan melibatkan langsung pembacanya,  sedangkan formula lain mengukur  keterbacaan hanya dari wacanya.  Selain itu,  teknik ini juga berfungsi sebagai alat  ukur pemahaman  di samping sebagai alat ukur keterbacaan.

7. PENUTUP

Demikianlah sajian singkat perihal keterbacaan dan teknik pengukurannya. Satu hal yang seyogianya tidak boleh kita lupakan adalah bahwa keterbacaan dan keterpahaman sesungguhnya merupakan dua istilah yang berbeda tetapi sangat bertemali. Kalau kajian keterbacaan menjadikan wacana sebagai sasaran penelitian maka keterpahaman lebih memperhatikan kemampuan membaca siswa selaku pembaca wacananya.

Hal lain yang perlu disadari pula adalah bahwa sesungguhnya keterbacaan wacana  –terutama dalam buku pelajaran dan atau bahan ajar–  seharusnya  selalu tinggi bagi pembacanya. Oleh karena itu BNSP telah menjadikan keterbacaan sebagai salah satu kriteria buku pelajaran yang baik.

Mengingat buku-buku pelajaran yang beredar di lapangan belum semuanya memiliki tingkat keterbacan wacana yang tinggi bagi pembacanya, maka guru perlu melakukan upaya penyelarasan wacana dngan daya baca siswa. Upaya ini menurut profesor kita, Harjasujana merupakan satu dari sekian tugas pokok guru yang seharusnya dilakukannya dengan ikhlas dan penuh tanggung jawab.

Al-hamdu lillaahi rabbil aalamiin. Selamat tinggal 2010. jasamu kan kukenang sepanjana masa.

BAS Bandung, 30 Desember 2010

 
19 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 31, 2010 in Uncategorized

 

19 responses to “KETERBACAAN WACANA DAN TEKNIK PENGUKURANNYA

  1. Isna Sulastri

    Januari 10, 2011 at 3:58 am

    Inil wujud terima kasihku untuk Prof. Dr. H. Ahmadslamet Harjasujana, M.A., M. Sc. Beliaulah motivatorku dalam membangun wacana tentang cara-cara mengukur “keterbacaan wacana”.

    Siapa pun dipersilakan mengunggahnya dan memanfaatkannya untuk yang baik. Andai akan dipakai untuk membangun wacana baru, selalulah bekerja sesuai etika keilmuan yang berlaku. Apalagi jika yang memanfaatkannya dari kalangan akademikus.

    Terima kasih pula untuk Pak Google dan wordpress.com yang banyak membantu mewujudkan niat tulusku untuk berbagi. Wassalam.

     
  2. educationalmicrobiology

    Agustus 17, 2011 at 4:53 am

    bu isna, sangat menarik, kebetulan saya mahasiswa S3 Pendidikan IPA sedang proses disertasi. Peneletian saya berkaitan dengan argumentasi. Senang bisa membaca artikel ini, artikel ini sangat bermanfaat bagi penambahan wawasan saya.

     
    • Isna Sulastri

      September 23, 2011 at 1:15 pm

      Bu Yanti yang terpelajar. Terima kasih sudah berkenan mampir. Syukurlah jika wacana itu memang bermanfaat. Itulah antara lain tujuan kita menulis bukan? Saya lihat Blok Bu Yanti tampilannya jauh lebih keren dan isinya pun memberi pencerahan buat saya. Sampai jumpa. Kalau promosi doktor nanti saya diundang ya Bu.

       
  3. pariyal

    Maret 3, 2012 at 7:47 am

    Ketidakbersuaan dengan apa yang kita cari, kadang2 membuat kita bingung. Ditengah kebingungan itu ada setitik bias cahaya yg memberikan harapan. Itulah yg sy rasakan ketika menemukan tulisan Anda ini. Sy sdh berusaha mencari buku Bpk. Harjasujana yg memuat ttg keterbacaan wacana tp sy blm beruntung. Hanya satu kata yg dpt sy ucapkan “terima kasih”. Kalau bisa berharap sy mhn dimuat bentuk grafik Fry tersebut.

     
    • uniisna

      Maret 3, 2012 at 2:28 pm

      Menyadari betapa letihnya jika pengembaraan seseorang tidak membuahkan hasil, mendorong saya untuk sesegeranya mempertemukan Bung Pariyal dengan grafik Fry itu. Untuk ini saya telah menyisipkannya dalam wacana tersebut, karena kekhilafan itu baru disadari kini. Silakan dimanfaatkan Bung.

      Terima kasih atas kunjungan Anda dan kritik membangun yang disampaikan secara halus.

       
  4. sri wahyuni

    April 8, 2012 at 1:31 pm

    ass.
    saya sudah membaca tulisan ibu, isinya bagus dan bermanfaat bagi saya🙂
    ibu saya mau tanya, kalau buku sumber tentang keterbacaan dan daya baca apa saja ya?
    terima kasih.

     
    • uniisna

      April 9, 2012 at 12:08 am

      Al hamdu lillah … Terima kasih Bu Sri sudah memanfaatkan wacana itu. Tentang buku sumber mengenai keterbacaan memang masih sangat langka. Oleh karena itu saya merakitnya dari beragam serpihan info yang terselip dalam beberapa sumber bahan. Sumber-sumber yang saya manfaatkan dapat Ibu lihat dalam Daftar Pustaka Tesis saya ( Silakan klik http://abstrak.digilib.upi. edu/browse.php?dir=Direktori/TESIS/PENDIDIKAN_BAHASA_INDONESIA/0909867__ ISNA_ SULASTRI/ ).

       
  5. sri

    April 20, 2012 at 1:45 pm

    bu isna, tulisan ibu sangat membantu saya yang sedang menyusun skripsi. mhn izin untuk memakai tulisan ibu sebagai referensi. terima kasih

     
    • uniisna

      April 21, 2012 at 8:54 am

      Silakan. Senang sekali jika tulisan Ibu dapat membantu Anda. Manfaatkan sesuai etika akademik ya Sri, agar Anda tidak dicap sebagai plagiator.

       
  6. Ahmad Syukron

    Mei 14, 2012 at 3:23 am

    bu mau minta daftar pustakanya?terima kasih sebelumnya

     
  7. Cucu Kartini

    Desember 8, 2012 at 2:34 am

    Terimakasih tulisannya, masukan yang sangat berharga bagi yang memerlukannya dan khususnya bagi saya.

     
    • uniisna

      Desember 8, 2012 at 10:55 pm

      Alhamdulillah, semoga bermanfaat. Terima kasih atas kunjungan Bu Cucu.

       
  8. Bianglala Everlasting

    Desember 12, 2012 at 10:40 pm

    saya mahasiswa S1 pendidikan guru sekolah dasar, saya kesulitan mencari referensi buku tentang tingkat keterbacaan, dimana saya bisa mendapatkannya? mohon infonya bu..

     
  9. ilhamzamzamnurjman

    Januari 24, 2013 at 11:02 pm

    Salam! ibu mau bertanya kalau wacana yg ada di buku teks bahasa inggrisnya kurang dari 100 kata, masih memungkinkan bisa menggunakan rumus ini atau engga ya ?

     
    • uniisna

      Januari 25, 2013 at 4:33 am

      Salam kembali Ilham. Ibu senang kita bisa bersilaturrahim di sini.
      Jawaban atas pertanyaan Anda sebenarnya sudah tersaji pada uraian butir 6.3. tentang “Prosedur Kerja Fry”. Pada langkah pertama Fry menganjurkan kita untuk “memilih penggalan wacana representatif yang panjangnya lebih kurang 100 perkataan”. Dengan adanya kata “lebih kurang ” itu, Ibu yakin kini Anda dapat menjawab pertanyaan sendiri bukan? Kalau masih ragu, silakan membaca kembali sajian butir 6.3 itu selengkapnya. Insya-Allah Anda akan dapat menindaklanjutinya.

      Bersemangat!!!.

       
  10. Sri Handayani

    Januari 23, 2014 at 3:46 am

    Tulisan ini sangat bermanfaat bagi saya, cuma mohon Daftar Pustakanya kok tidak ada Ya?

     
  11. Dua Samudera

    Maret 2, 2015 at 5:02 am

    terima kasih. sangat membantu sekali. pertanyaan saya adalah : Bagaimana bila kita hendak mengukur keterbacaan suatu komik ? mengingat komik tidak memiliki wacana/paragraf sebanyak tekk pelajaran. Ini berkaitan dengan penelitian saya mengenai komik pendidikan. terima kasih bila sempat dijawab.

     
  12. Lela Laelasari

    April 1, 2016 at 1:46 pm

    Assalamu’alaikum kakak🙂
    maaf saya mau bertanya soal grafik fry. Saya mahasiswa bhs indo yang sedang belajar tentang fry. Saya masih bingung untuk menggunakan grfik fry.. Bagaimana cara penghitungannya ya jika terdapat kalimay yang tidak utuh di akhir wacana ? Terimakasih kakak..

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: